Make your own free website on Tripod.com
belajarmarketiva.com | caffeinblue.com | main


.

.
.
 


 
  Situs berita Fundamental
Learn About
Fundamental Today
 
   Buku panduan Marketiva
  Belajar MARKETIVA selangkah demi selangkah, sebuah buku panduan FOREX untuk kalangan mengenengah ke bawah.
 
Pesan Sponsor
Taruh iklan anda di sini
 
 
 
 
advertise :
 
 
 
Teknik Analisa Fundamental | 1 | 2 |
Ditulis oleh caffein_blue dari sumber yang terpecaya
(Link halaman ini selalu di update di sesuaikan dengan perkembangan jaman)
 
Dasar Teknik Analisa Fundamental
 
"Kebanyakan trader pemula menganggap analisa fundamental bukanlah sebuah instrumen analisa yang layak dipelajari dikarenakan sifatnya yang “hanya” berita dan tidak eksak seperti analisa teknikal. Kebalikan dari pendapat tersebut, ada juga beberapa trader yang menggunakan analisa fundamental dalam day tradingnya namun tidak menempatkannya secara proporsional sehingga sering kali mengalami kegagalan dalam mempelajari analisa forex atau bahkan dalam real trading mereka." (By Kusriono, AsiaKapitalindo berjangka)
 
Sudah tahu belum anda bahwa inilah penggerak harga pasar sesungguhnya.. !
 
      Beberapa Indicator Ekonomi yang perlu dicermati dalam bertransaksi :
(Klik per - bagian economic indicator untuk mellihat keterangannya)
 
   

 No.

 Economic Indicator

Na

ik / Turun

  US$

 1

Average Earning

Naik

 Menguat

 2

Balance of Payment

Naik

 Menguat

 3

Budget Deficit

Turun

 Menguat

 4

Business Inventories

Turun

 Menguat

 5

Capacity Utilization

Naik

 Menguat

 6

Car Sales

Naik

 Menguat

 7

Chicago PMI (Purchasing Management Index)

Naik

 Menguat

 8

Constuction Spending

Naik

 Menguat

 9

Consumer Confidence Index (CCI)

Naik

 Menguat

 10

Consumer Credit (CI)

Naik

 Menguat

 11

Consumer Price Index (CPI)

Turun

 Menguat

 12

Consumer Spending (Expenditure)

Turun

 Menguat

 13

Cost of Living

Naik

 Menguat

 14

Current Acount

Turun

 Menguat

 15

Corporate Profit

Naik

 Menguat

 16

Deflasi

Naik

 Menguat

 17

Discount Rate

Naik

 Menguat

 18

Durabel Goods Orders

Naik

 Menguat

 19

Econimic Monetary System ( EMS )

Naik

 Menguat

 20

Factory Orders

Naik

 Menguat

 21

Federal Budget

Naik

 Menguat

 22

Federal Reserve Fund

Naik

 Menguat

 23

Gross Domestic Product (GDP)

Naik

 Menguat

 24

Gross National Product (GNP)

Naik

 Menguat

 25

Housing Start

Naik

 Menguat

 26

Industrial Productions

Naik

 Menguat

 27

Invisible Trade

Turun

 Menguat

 28

Jobless Claims

Naik

 Menguat

 29

Leading Indicator

Naik

 Menguat

 30

Money Supply (M1, M2, M3, M4)

Naik

 Menguat

 31

National Association

Naik

 Menguat

 32

(NAPM)

Naik

 Menguat

 33

Non Farm Payrolls

Naik

 Menguat

 34

Personal Expenditure

Naik

 Menguat

 35

Personal Income

Turun

 Menguat

 36

Prime Rate

Naik

 Menguat

 37

Product Price Index (PPI)

Naik

 Menguat

 38

Public Sector Debt Repayment

Naik

 Menguat

 39

Retail Sales

Turun

 Menguat

 40

Trade Balance

Naik

 Menguat

 41

Trade Devicit

Turun

 Menguat

 42

Trade Weighted Index

Turun

 Menguat

 43

Unemployment Rate

Turun

 Menguat

 44

Unit Labour Cost

Naik

 Menguat

 45

Value Added Tax

Naik

 Menguat

 46

Visible Trade

Naik

 Menguat

      (Klik per - bagian economic indicator untuk melihat keterangannya)
       
Berita tambahan yang juga sering muncul serta pengaruhnya terhadap dollar :
 
  1. ADP Nonfarm Employment ;
  2. All Industries Index ;
  3. Average Hourly Earnings ;
  4. Beige Book ;
  5. Business Confidence ;
  6. CBI (Confiderati Bisnis Industri) Survey ;
  7. Challenger Layoffs ;
  8. Confederation of British Industry (CBI) ;
  9. Construction Spending ;
  10. Current Account ;
  11. Employment Change ;
  12. Employment cost Index;
  13. Emplyment Stituation ;
  14. Existing Home Sales ;
  15. Federal Open Market Committee (FOMC) ;
  16. German Ifo Business Climate Index ;
  17. Help-wanted Index ;
  18. HICP ;
  19. IFO Survey ;
  20. Export/ Import Prices ;
  21. Monetary Base ;
  22. Net Capital Flows (TICS Data) ;
  23. New York Empire State Manufacturing Index ;
  24. Nonfarm Productivity ;
  25. Personal Consumption Expenditures PCE ;
  26. Personal Consumption Spending ;
  27. Philadelphia Fed Index (Business Outlook Survey) ;
  28. Productivity Rate ;
  29. PSNCR - Public Sector Net Cash Requirement ;
  30. Purchasing Managers' Index (PMI) ;
  31. Real GDP ;
  32. Reserve Bank of Australia (RBA) Interest Rate Statement ;
  33. RICS Housing Market Survey ;
  34. TD Secuties Melbourn Institute (TDMI) Inflation Gauge ;
  35. Tokyo CPI excl. Fresh Food ;
  36. University of Michigan Consumer Sentiment Index ;
  37. ZEW Current Situation dan Economic Sentiment ;
 
 
 
 
    Jadi Tunggu apalagi.......Buruan daftar disini, semuanya gratis.
    Klik Banner di bawah ini untuk lansung mendaftar
     
   
    atau anda juga bisa lihat panduan pendaftaran untuk lebih jelasnya. Klik disini
     
   
 
 
Sedikit Artikel dari Kusriono, Trader AsiaKapitalindo berjangka.
"Mengapa Analisa Fundamental Penting Bagi Trader?"
 
Pertanyaan diatas mungkin terlihat klise dan sederhana. Namun memang sengaja kami lontarkan karena terus terang analisa fundamental dalam dunia forex seringkali mendapatkan porsi yang tidak sebagaimana mestinya oleh para trader pemula.

Lalu mengapa ada sebagian trader menganggap analisa fundamental hanyalah sekeranjang berita sampah sementara lainnya menganggap justru sebaliknya, berita fundamental adalah cukup dalam bertrading?? 

Kebanyakan trader pemula menganggap analisa fundamental bukanlah sebuah instrumen analisa yang layak dipelajari dikarenakan sifatnya yang “hanya” berita dan tidak eksak seperti analisa teknikal. Kebalikan dari pendapat tersebut, ada juga beberapa trader yang menggunakan analisa fundamental dalam day tradingnya namun tidak menempatkannya secara proporsional sehingga sering kali mengalami kegagalan dalam mempelajari analisa forex atau bahkan dalam real trading mereka.

Artikel ini tidak ditujukan untuk menggurui atau pun  mencoba untuk mengubah gaya trading Anda. Artikel ini bertujuan hanya untuk memperkaya pengetahuan Anda entahkah Anda seorang newbie dalam dunia forex, trader pemula, atau bahkan seorang trader kawakan.

Kali ini kita akan mencoba mengupas pertanyaan diatas terutama kelebihan dan kekurangan analisa fundamental. Mengapa analisa fundamental diperlukan? Jika diperlukan, seberapa jauh instrumen fundamental harus digunakan dalam bertrading? Apa ukurannya?

Nah pertanyaan seperti inilah yang akan kita bahas bersama. Sekali lagi, adalah tidak mungkin untuk melukiskan analiaa fundamental dalam sebuah artikel. Apalagi jika harus mengubah cara bertrading seseorang. Satu hal yang diharapkan dari artikel ini adalah untuk memperkaya pengetahuan Anda dalam bertrading dan mempersiapkan seorang trader pemula (rookie trader) dalam memulai real tradingnya

 Hal Terpenting mengenai Analisa Fundamental : Penggerak Harga!
Pertama kali saya mempelajari analisa dalam dunia forex trading, saya sangat tertarik dengan tampilan grafik pergerakan naik turun yang ditampilkan dalam candlestick. Itulah sebabnya saya mulai mempelajari analisa teknikal secara komprehensif bahkan cenderung mengagungkannya dan merasa cukup dengan analisa teknikal.

Saya berkenalan dengan moving average. Saya terpesona dengan caranya untuk memprediksi trend dalam sebuah pergerakan mata uang. Lalu saya mulai mempelajari indikator teknikal lainnya. Well, saya merasa cukup waktu itu. Lalu saya memulainya dalam sebuah trading (untungnya tidak dalam real trading!). Dan yang terjadi adalah saya mengalami kerugian besar-besaran.

Tentu saja saya tidak terpukul dengan apa yang terjadi dengan account saya. Ya tentu saja karena itu adalah sebuah demo account. Namun yang kejadian itu meruntuhkan rasa percaya diri saya terhadap apa yang telah saya pelajari dalam tenggang waktu tersebut (mungkin ada beberapa dari saudara pun juga mengalami hal yang sama).

Dikepala saya muncul sebuah pertanyaan sederhana: Mengapa analisa teknikal saya tidak akurat? Well, saya telah menggunakan Moving Average dengan benar. Saya juga sudah menambahkan beberapa indikator lainnya yang saya ketahui waktu itu termasuk indikator untuk mengetahui kondisi jenuh beli dan jenuh jual seperti RSI atau Stochastic Oscillator. Tetapi meskipun semua indikator teknikal saya telah menunjukkan arah yang sama, mengapa justru yang terjadi pada harga malah sebaliknya?

Dari sanalah saya mencari tahu penyebab harga dapat bergerak berlawanan dengan kondisi teknikal yang terjadi waktu itu. Dan, saya menemukan jawabannya ada pada yang disebut: economic events. Bahasa sederhananya ya berita. Betul, berita. Meskipun ketika itu semua indikator teknikal menunjukkan grafik bergerak naik, yang terjadi adalah harga malah terus bergerak turun melanjutkan apa yang telah terjadi. Dan semuanya itu disebabkan oleh berita dari negara yang bersangkutan.

Hal inilah yang perlu Anda ketahui. Mungkin banyak yang tahu tapi sedikit yang sadar. Berita adalah penggerak dalam sebuah pasar uang. Itu sebabnya analisa fundamental ada!

Entahkah hasil statistik menunjukkan harga seharusnya naik ditinjau dari berbagai indikator yang ada, namun kalau memang berita yang ada justru mengacu pada harga bergerak turun, tidak ada satu pun pihak yang sanggup membantahnya. Ini disebabkan para trader pun berpandangan yang sama: sebuah berita fundamental (entah itu hasil survey, entah itu kebijakan moneter, atau sekedar isu belaka) menentukan apakah eknomi negara yang bersangkutan dalam keadaan sehat atau tidak.

Sahabat saya bahkan berkesimpulan sederhana: fundamental lebih kuat dari teknikal. Pernyataan yang tidak bisa dibantah (meskipun jika Anda adalah seorang fundamentalis ekstrim, Anda juga harus mengetahui bahwa teknikal lebih cepat dan obyektif).

Itulah sebabnya analisa fundamental penting bagi seorang trader. Anda tidak dapat melakukan sebuah aksi jual besar-besaran hanya karena grafik dan instrumen analisanya menunjukkan trend turun namun sementara itu negara yang bersangkutan sedang menaikkan suku bunganya dan mata uang lawan sedang dalam keadaan lemah!

Ingat, sebuah grafik tetaplah sebuah grafik! Kebanyakan indikator menggunakan data sebelumnya untuk memprediksi arah didepan. Dalam banyak keadaan, ini berlaku. Namun tidak jika sebuah berita besar muncul dipasar. Berita-berita seperti Non Farm Payroll, Interest Decission atau CPI excl Food terlalu berbahaya untuk Anda lewatkan jika Anda bertrading dengan dana terbatas dan hanya mengandalkan instrumen analisa teknikal.

Jadi, masukkan ini dalam referensi Anda: Berita adalah penggerak harga.

Belum Selesai!
Nah jika Anda sudah memahaminya mungkin kini Anda tertarik untuk mempelajari mengenai analisa fundamental khususnya dengan berbagai indikator ekonomi yang ada. Sedikit quiz sederhana, apakah Anda mengetahui apa itu Consumer Price Index, Interest Rate dan juga Purchasing Manager’s Index?

Hmm… jika belum, ini saatnya Anda mulai membaca artikel fundamental di website ini.

Lalu apakah sampai disini saja? Pada awal artikel tadi sudah saya singgung bahwa beberapa trader beranggapan justru sebaliknya. Mereka berpandangan karena berita ekonomi adalah pembentuk harga, maka cukuplah hal itu yang dipantau dan teknikal bisa dilupakan.

Sebuah kesalahan fatal bagi seorang day trader.

Betul, berita ekonomi adalah pembentuk kecenderungan harga. Dan benar Anda dapat menganalisa berita yang akan muncul lalu meramalkannya bagaimana pasar bereaksi terhadap berita tersebut.

Namun sayangnya tidak sesederhana itu.

Bicara mengenai berita ekonomi dan bagaimana pasar bereaksi terhadap berita bukanlah bicara mengenai benar dan salah atau bicara mengenai logika yang seharusnya terjadi.

Itu adalah mengenai psikologi pasar. Mengenai psikologi jutaan orang di dunia ini. Yang perlu Anda pahami adalah bahwa pasar tidak peduli dengan buku ekonomi yang Anda baca atau kecenderungan yang ada selama ini. Sebagai contoh: Kenaikan suku bunga. Dalam pelajaran dan sejarah yang kita pelajari selama ini, jika suku bunga sebuah negara mengalami kenaikan maka dengan cepat ini mengakibatkan mata uang negara yang bersangkutan akan menguat (perihal mengapa demikian, Anda dapat membuka artikel mengenai suku bunga di website ini).

Tapi apakah selalu demikian? Jawabannya tidak! Tidak usah menjelaskan panjang lebar, beberapa bulan lalu (sekitar bulan Juli 2006) The Fed menaikan suku bunga US sebesar 25 bp, tahu apa yang terjadi? Dollar Amerika malah melemah! Kebanyakan pemula tidak mengerti mengapa itu bisa terjadi. Pada mulanya saya pun tidak. Namun ternyata yang terjadi adalah pasar bereaksi imun terhadap kenaikan suku bunga kali ini dikarenakan memang The Fed telah memberikan sinyal beberapa hari sebelumnya dan kenaikan telah terjadi beberapa kali. Tapi siapa yang menduga akan demikian ketika berita tersebut belum muncul?

Nah disinilah letak titik keseimbangan terjadi. Indikator fundamental memang pemicu pergerakan harga. Namun tetap saja harga terbentuk ditangan pembeli dan penjual. Yang diperlukan adalah mengetahui reaksi pembeli dan penjual mayoritas terhadap berita yang muncul. Dapat dikatakan sering kali hal ini menjadi bias dikarenakan memang tidak mudah. Jutaan pihak ada dalam pertukaran mata uang asing dan memprediksi mayoritas dari mereka bukanlah pekerjaan yang gampang.

Itu sebabnya para day trader sering kali menjadikan berita fundamental tidak sebagai penentu keputusan Buy/Sell mereka tapi lebih sebagai referensi dari apa yang akan terjadi terhadap harga. Mereka menggunakan analisa teknikal dalam mengambil sebuah posisi karena sifatnya yang eksak sehingga menjadi lebih jelas.

Nah sampai disini mungkin telah muncul sebuah wacana dalam diri Anda. Perihal mana yang lebih baik, saya rasa tidak ada satupun yang lebih baik antara teknikal dan fundamental. Namun yang ingin saya tekankan disini adalah bahwa keduanya tidak dapat berdiri sendiri dan harus digunakan untuk menutup kelemahan satu sama lain.

Kesimpulan:

Kelebihan analisa fundamental:

  • Penggerak harga
  • Sederhana, anda cukup dapat mengetahui apakah naik, turun atau tetap. Tidak seperti teknikal yang perlu menggunakan angka.
Kekurangan:
  • Seringkali bersifat subyektif dikarenakan psikologi pasar
  • Tidak dapat menjawab kebutuhan secara eksak. Ingat bahwa dasar dari analisa fundamental bukanlah matematika melainkan ilmu ekonomi dan psikologi pasar.

Sampai disini Anda dapat menyimpulkan bahwa fundamental itu perlu. Teknikal juga perlu. Jadi, jangan ulangi kesalahan saya yang dulu berpandangan Analisa Fundamental itu hanyalah sekeranjang berita sampah yang tak berguna. Mereka yang berpandangan demikian biasanya terdiri dari dua golongan: golongan pertama adalah mereka yang bermodal besar sehingga mampu menahan pergerakan harga yang disebabkan munculnya berita atau golongan kedua yaitu mereka yang terlalu naif dalam bertrading.

by: Kusriono

 
 
Jika anda tertarik untuk berinvestasi FOREX selain di MV silakan coba Easy Forex, untuk pembukaan account pertama bisa dilakukan mulai dari $25.. selamat mencoba.



Copyright 2006, belajarmarketiva.tripod.com   All rights reserved.